Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Lucky Hakim Mundur, Pengamat Politik Unpad: Harus Ada Tanggung Jawab Moral

Kompas.com - 16/02/2023, 13:29 WIB
Dendi Ramdhani,
Teuku Muhammad Valdy Arief

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com - Wakil Bupati Indramayu Lucky Hakim mundur dari jabatannya sebagai wakil bupati.

Salah satu penyebabnya, ia merasa kurang mendapat porsi dalam proses pemerintahan.

Pengamat politik Universitas Padjadjaran (Unpad) Firman Manan mengamati, keputusan mundur tersebut merupakan rangkaian masalah sejak awal pencalonan.

"Sejak awal juga sudah ada problem dalam konteks pemasangan pasangan. Biasanya memang pemasangan tidak didasarkan kecocokan antara kepala daerah dan wakil karena hanya untuk memenuhi kebutuhan koalisi. Maksudnya, sejak awal tidak dibangun komunikasi yang baik sehingga chemistry-nya tidak terbentuk," ujar Firman saat dihubungi via telepon seluler, Kamis (16/2/2023).

Baca juga: Mundur dari Jabatan Wabup Indramayu, Lucky Hakim Ungkit Janji Kampanye yang Tak Bisa Dipenuhi

Ia menilai, mundur dari posisi wakil bupati juga bukan keputusan bijak mengingat Lucky telah melakukan kontrak politik dengan masyarakat.

"Karena masalahnya dipilih, ketika mundur ada kontrak politik yang tidak diselesaikan, amanahnya kepada publik apapun alasannya. Justru yang harus dipikirkan ini kontrak dengan rakyat," ucapnya.

"Dalam hal lebih jauh, ini kan kontrak politik dengan publik dengan warga Indramayu selama lima tahun. Jadi seharusnya ada tanggung jawab moral untuk menyelesaikan mandat dari warga. Karena mereka dipilih bukan diangkat," tutur Firman.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil akan memanggil Lucky dan Nina Agustina (bupati Indramayu) untuk mengonfirmasi hal tersebut. Menurut Firman, hal tersebut bisa dilakukan agar tercipta ruang dialog.

"Gubernur perwakilan pemerintah pusat bisa saja memberikan saran. Tapi pada akhirnya kembali kepada bupati dan wakilnya. Sebetulnya masih ada ruang komunikasi," ucapnya.

Baca juga: Respons Ridwan Kamil hingga Bupati Indramayu Terkait Surat Pengunduran Diri Lucky Hakim

Bahkan, kata Firman, partai pengusung dan DPRD idealnya bisa lebih sensitif dalam proses mengawasi kinerja eksekutif.

"Termasuk partai politik pengusung bisa saja karena merka punya tanggung jawab untuk mengawal pasangan ini harmonis selesai lima tahun. Ini kan problem, DPRD juga harusnya punya sensitivitas kalau melihat ada potensi konflik dari mereka, secara mekanisme kelembagaan bisa dilakukan," jelasnya.

Ia melanjutkan, jam terbang memang cukup penting dalam dunia politik. Meski demikian, apapun latar belakangnya, tiap orang yang terjun menjadi pejabat publik harus punya tanggung jawab serta kedewasaan dalam berpolitik.

"Apa pun latar belakangnya ketika sudah jadi politisi dan menduduki jabatan publik harus punya sikap dan tingkah laku seperti politisi dan pejabat publik. Harus bisa menahan diri, menahan ego, bisa kompromi, harusnya hal begini bisa dikompromikan tidak harus dengan cara sampai mundur," kata Firman.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Terungkap, Pria Dibunuh dan Dicor di Bandung Barat Direncanakan 2 Hari Sebelumnya

Terungkap, Pria Dibunuh dan Dicor di Bandung Barat Direncanakan 2 Hari Sebelumnya

Bandung
Ijal yang Bunuh dan Cor Mayat Didi di Bandung Barat Sempat Menyamar Pakai Kostum Badut di Jakarta

Ijal yang Bunuh dan Cor Mayat Didi di Bandung Barat Sempat Menyamar Pakai Kostum Badut di Jakarta

Bandung
Bentrok Maut 2 Ormas di Bandung, Polisi: Mereka Sudah Sepakat Berdamai

Bentrok Maut 2 Ormas di Bandung, Polisi: Mereka Sudah Sepakat Berdamai

Bandung
BI Banten Temukan 28 Lembar Uang Palsu Selama Ramadhan 2024

BI Banten Temukan 28 Lembar Uang Palsu Selama Ramadhan 2024

Bandung
Bunga Bangkai Raksasa Mekar Sempurna di Kebun Raya Cibodas

Bunga Bangkai Raksasa Mekar Sempurna di Kebun Raya Cibodas

Bandung
4 Bulan di 2024, Pasien DBD Kabupaten Kuningan Naik Lebihi Tahun 2023

4 Bulan di 2024, Pasien DBD Kabupaten Kuningan Naik Lebihi Tahun 2023

Bandung
Bentrok 2 Ormas di Bandung, 1 Orang Tewas

Bentrok 2 Ormas di Bandung, 1 Orang Tewas

Bandung
Alasan Pembunuh yang Cor Korban di KBB Pakai Cosplay Badut, Kelabui Polisi

Alasan Pembunuh yang Cor Korban di KBB Pakai Cosplay Badut, Kelabui Polisi

Bandung
Ada Tren 'Resign' Usai Lebaran, Disnaker Bandung Gelar 8 Job Fair

Ada Tren "Resign" Usai Lebaran, Disnaker Bandung Gelar 8 Job Fair

Bandung
Cerita Ratusan Mantan Karyawan Pikiran Rakyat Tuntut Perusahaan Bayar Haknya yang 4 Tahun Menggantung

Cerita Ratusan Mantan Karyawan Pikiran Rakyat Tuntut Perusahaan Bayar Haknya yang 4 Tahun Menggantung

Bandung
Sampel Kandungan 'Septic Tank' CSB Mall yang Tewaskan 4 Teknisi Diambil

Sampel Kandungan "Septic Tank" CSB Mall yang Tewaskan 4 Teknisi Diambil

Bandung
Jatuh Bangun Perempuan Asal Tasikmalaya Bangun Usaha Hijab yang Kini Diburu Konsumen

Jatuh Bangun Perempuan Asal Tasikmalaya Bangun Usaha Hijab yang Kini Diburu Konsumen

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Bandung
Patok Tarif Seenaknya, 25 Juru Parkir Liar di Karawang Ditangkap

Patok Tarif Seenaknya, 25 Juru Parkir Liar di Karawang Ditangkap

Bandung
Pemprov Jabar Targetkan 11 Juta Ton Gabah Kering Giling di 2024

Pemprov Jabar Targetkan 11 Juta Ton Gabah Kering Giling di 2024

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com