Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Fakta di Balik Kasus Pengemudi Mabuk yang Tewaskan Pengendara Ojol

Kompas.com - 02/04/2024, 11:34 WIB
Agie Permadi,
Glori K. Wadrianto

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com - Polisi mendalami kasus SKW, pengemudi Toyota Harrier yang menabrak pengendara ojek online hingga tewas di Jalan BKR, Kota Bandung.

Aparat mengungkap, dalam insiden yang terjadi di depan Mesjid An Nur, Kelurahan Cigereleng, Kecamatan Regol itu, SKW ternyata mengemudi di bawah pengaruh minuman keras.

Kepala Satuan Lalu Lintas Polrestabes Bandung Ajun Komisaris Besar Polisi Eko Iskandar mengungkapkan kronologi insiden ini.

Eko Iskandar menceritakan, sebelum kecelakaan itu terjadi, SKW mengonsumsi minuman jenis arak yang dibelinya di wilayah Kosambi.

Baca juga: Pesan Driver Ojol pada Ibunya Sebelum Tewas Ditabrak Pemabuk di Bandung

"Jam 22.00 WIB pelaku mengonsumsi minuman arak di parkiran Kiara Artha Park sendirian sampai dengan Jam 01.00 WIB," kata Eko melalui pesan singkatnya, Selasa (4/2/2024).

Pukul 00.30 WIB SKW kemudian berangkat dari Kiara Artha Park menggunakan Toyota Harrier dengan nomor polisi D1489SGR menuju rumahnya.

SKW melalui Jalan Laswi, Jalan Gatsu, Jalan Laswi dan Jalan BKR. Namun, setibanya di tempat kejadian perkara (TKP), sekitar pukul 01.20 WIB, mobil SKW menabrak bagian belakang sepeda motor Yamaha Jupiter D5928MP,

Motor tersebut dikendarai korban Irwanto, yang berada di arah dan jalur yang sama.

Terkena benturan, Irwanto kemudian terpental ke arah kap mobil SKW. Bukannya berhenti, SKW malah menancap gas hendak melarikan diri, sementara motor Irwanto masuk ke bawah bumper dan terseret.

"Melarikan diri ke arah barat dan setibanya di depan Museum Sri Baduga, korban yang berada di atas kap mobil terjatuh dan kendaraan sepeda motor terseret sejauh 3,6 kilometer (dari mulai TKP sampai dengan Rumah Duka Jl. Nana Rohana)," kata Eko.

Baca juga: Penabrak Ojol hingga Tewas di Bandung Mengaku Baru Pulang dari Kelab

Pelaku yang melarikan diri akhirnya dapat dihentikan warga yang melihat mobil pelaku menyeret motor. "Dihentikan oleh massa di Jalan Nana Rohana," ujar dia.

"Akibat dari kecelakaan tersebut Irwanto meninggal dunia di TKP, dibawa ke RS Hasan Sadikin Kota Bandung," kata Eko.

Minggu 31 Maret 2024, berdasarkan hasil gelar perkara, polisi menaikan status penyelidikan menjadi penyidikan.

Senin 1 April 2024, tiga saksi yang ada di TKP dimintai keterangan terkait peristiwa kecelakaan itu.

Polisi juga menjadi SKW sebagai tersangka dengan ancaman pasal berlapis yakni Pasal 310 ayat 4, Pasal 311 dan Pasal 312 KUH Pidana, dengan ancaman hukuman 12 tahun.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pupuk Kujang Resmikan Pabrik Dry Ice dengan Investasi Rp 9,8 Miliar

Pupuk Kujang Resmikan Pabrik Dry Ice dengan Investasi Rp 9,8 Miliar

Bandung
Dishub Garut Sebut Delman 'Lenyap' Bikin Jalur Mudik Lancar

Dishub Garut Sebut Delman "Lenyap" Bikin Jalur Mudik Lancar

Bandung
Jasad Didi Dikubur di Dapur Rumahnya, Pencarian Berujung Duka

Jasad Didi Dikubur di Dapur Rumahnya, Pencarian Berujung Duka

Bandung
Lagi, Tahanan Kabur di Cianjur Ditangkap, Tinggal Seorang Buron

Lagi, Tahanan Kabur di Cianjur Ditangkap, Tinggal Seorang Buron

Bandung
Kronologi Tukang Kebun Bunuh dan Cor Jasad Didi di Bandung Barat, Sempat Bersihkan TKP Selama 7 Jam

Kronologi Tukang Kebun Bunuh dan Cor Jasad Didi di Bandung Barat, Sempat Bersihkan TKP Selama 7 Jam

Bandung
Riuh Tradisi Grebeg Syawal Keraton Kanoman Cirebon, Doa untuk Dunia

Riuh Tradisi Grebeg Syawal Keraton Kanoman Cirebon, Doa untuk Dunia

Bandung
Tukang Kebun yang Cor Mayat di Bandung Barat Terancam Pembunuhan Berencana

Tukang Kebun yang Cor Mayat di Bandung Barat Terancam Pembunuhan Berencana

Bandung
21.000 Penumpang Naik Kereta Cepat Whoosh di Puncak Arus Balik Lebaran

21.000 Penumpang Naik Kereta Cepat Whoosh di Puncak Arus Balik Lebaran

Bandung
Seniman AD Pirous Dimakamkan di Cibarunai Usai Pelepasan di ITB

Seniman AD Pirous Dimakamkan di Cibarunai Usai Pelepasan di ITB

Bandung
Tukang Kebun Bunuh Majikan di Bandung Barat, Mayat Dicor dan Bawa Kabur Motor

Tukang Kebun Bunuh Majikan di Bandung Barat, Mayat Dicor dan Bawa Kabur Motor

Bandung
Saber Pungli Tangkap 4 Juru Parkir Liar di Masjid Al Jabbar

Saber Pungli Tangkap 4 Juru Parkir Liar di Masjid Al Jabbar

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Bandung
Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Bandung
Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com