Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Siswa SMP di Bogor Tewas Dikeroyok Kakak Senior, Berawal Saling Ejek

Kompas.com - 07/03/2023, 20:19 WIB
Afdhalul Ikhsan,
Reni Susanti

Tim Redaksi

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com -  Seorang siswa Sekolah Menengah Pertama (SMP) berinisial TN (15) tewas dikeroyok kakak kelasnya di Desa Parung, Kecamatan Parung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Saat ini polisi masih menyelidiki jumlah pelaku pengeroyokan tersebut. Sedangkan jenazah telah dibawa ke Rumah Sakit (RS) Polri Kramatjati untuk otopsi.

Kapolsek Parung, Kompol Sularso mengatakan, pengeroyokan berawal saat korban menonton pertandingan futsal antar SMP pada Senin (6/3/2023) sore.

Baca juga: Tangkap 14 Pengedar di Kabupaten Bogor, Polisi Sita 278 Paket Sabu Senilai Rp 800 Juta

Dalam pertandingan itu, korban terlibat saling ejek-mengejek dengan siswa SMP lain. Karena tak terima diejek kalah, mereka kemudian memanggil kakak seniornya untuk mengeroyok korban usai pertandingan futsal tersebut.

"Penyebab berawal pertandingan futsal saling ejek karena salah satu tidak terima kalah dan karena kalah jadi panggil kakak-kakak seniornya untuk ngeroyok beramai-ramai. Yang ngeroyok banyak, tidak terhitung," kata Sularso saat dikonfirmasi Kompas.com, Selasa (7/3/2023).

Baca juga: Perempuan di Bogor Tewas Saat Hendak Bikin Konten Gantung Diri

Akibat pengeroyokan itu, korban tersungkur dengan luka sayatan senjata tajam di bagian paha dan lengan. Kondisi itu lah yang menyebabkan korban meninggal dunia.

"Luka yang dialami robek pada lengan kiri dan robek pada paha kanan," ujarnya.

Dari keterangan saksi di lokasi, para pelaku pengeroyokan diduga alumni dari sekolah lain. Korban dengan para pelaku tidak saling mengenal.

"Antara kedua belah pihak hanya kenal tahu antar-sekolah saja bukan perorangan, tidak kenal satu sama lainnya," ungkapnya.

Hingga kini, Sularso menyebut belum mengetahui motif pengeroyokan tersebut. Saat ini, pihaknya masih terus mengejar pelaku pengeroyokan.

"Untuk mengungkap para pelaku pengeroyokan tersebut kami pun hingga saat ini masih terus melakukan penyelidikan lebih lanjut," pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ijal Bunuh Didi dan Butuh 3 Jam untuk Cor Jasad Korban di Dalam Rumah di Bandung Barat

Ijal Bunuh Didi dan Butuh 3 Jam untuk Cor Jasad Korban di Dalam Rumah di Bandung Barat

Bandung
Usai Kasus Pungli di Masjid Al Jabbar, Pengelola Pasang Spanduk dan Baliho Imbauan

Usai Kasus Pungli di Masjid Al Jabbar, Pengelola Pasang Spanduk dan Baliho Imbauan

Bandung
Bonek Dilarang Hadiri Pertandingan Persib Vs Persebaya, Polisi Berjaga di Perbatasan Kota Bandung

Bonek Dilarang Hadiri Pertandingan Persib Vs Persebaya, Polisi Berjaga di Perbatasan Kota Bandung

Bandung
Kementan Bakal Beri 5.000 Pompa untuk Produksi Padi Jabar

Kementan Bakal Beri 5.000 Pompa untuk Produksi Padi Jabar

Bandung
Polisi Buru Pelaku Lain dalam Perselisihan 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Polisi Buru Pelaku Lain dalam Perselisihan 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Bandung
Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Bentrok 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Bentrok 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Anggota Ormas 'Ngamuk' dan Rusak Rumah di Subang, 19 Orang Jadi Tersangka

Anggota Ormas "Ngamuk" dan Rusak Rumah di Subang, 19 Orang Jadi Tersangka

Bandung
Aktivitas Gunung Anak Krakatau Turun, Status Turun Menjadi Waspada

Aktivitas Gunung Anak Krakatau Turun, Status Turun Menjadi Waspada

Bandung
Kronologi 2 Ormas di Bandung Bentrok hingga 1 Orang Tewas, Berawal dari Tersenggol

Kronologi 2 Ormas di Bandung Bentrok hingga 1 Orang Tewas, Berawal dari Tersenggol

Bandung
Kayla Meninggal Usai Lari 7 Putaran 12 Menit Saat Seleksi Paskibraka

Kayla Meninggal Usai Lari 7 Putaran 12 Menit Saat Seleksi Paskibraka

Bandung
Siswi SMA di Sukabumi Meninggal Saat Ikut Seleksi Paskibraka, Ini Kronologinya

Siswi SMA di Sukabumi Meninggal Saat Ikut Seleksi Paskibraka, Ini Kronologinya

Bandung
2 Ormas Bentrok di Bandung, Polisi Belum Tetapkan Tersangka

2 Ormas Bentrok di Bandung, Polisi Belum Tetapkan Tersangka

Bandung
Persib vs Persebaya Besok, Polisi Larang Bonek Datang ke Bandung

Persib vs Persebaya Besok, Polisi Larang Bonek Datang ke Bandung

Bandung
Kisah Pilu Nenek Rusmini, Rumahnya Ambruk Diterpa Hujan Deras

Kisah Pilu Nenek Rusmini, Rumahnya Ambruk Diterpa Hujan Deras

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com