Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengakuan IRT Pelaku Investasi Bodong Rp 3,1 Miliar di Kuningan, Digunakan untuk Bayar Utang

Kompas.com - 27/01/2023, 21:00 WIB
Muhamad Syahri Romdhon,
Reni Susanti

Tim Redaksi

KUNINGAN, KOMPAS.com - Kasus investasi bodong berkedok jasa katering dengan kerugian Rp 3,1 miliar di Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, menyedot perhatian. Satuan Reskrim Polres Kuningan masih melakukan pendalaman kasus tersebut.

Kasat Reskrim Polres Kuningan, AKP Hafidz Firmansyah menyampaikan, hingga saat ini petugas kepolisian masih melakukan serangkaian pemeriksaan. Tersangka tunggal berinisial AA, berusia 39 tahun, sudah diamankan.

Sejak awal pengungkapan, kata Hafidz, petugas sudah memeriksa lebih dari lima saksi serta 23 korban. Dari jumlah tersebut, total kerugian yang dialami senilai Rp 3.163.500.000.

Baca juga: Polisi Bongkar Investasi Bodong Rp 3,1 Miliar di Kuningan Bermodus Jasa Katering

Aa yang merupakan seorang ibu rumah tangga, memiliki modus menawarkan jasa katering kepada para korban.

Aa berusaha meyakinkan bahwa dirinya mendapatkan order skala besar dan akan mendapatkan untung yang sangat besar.

Korban tergiur dan memberikan sejumlah uang yang diminta pelaku sebagai investasi.

"Tersangka meyakinkan para korban sehingga dia tipu ini semuanya. Semua korban saling mengenal, dan memang saking percayanya ada uang sampe 1,3 diberikan tanpa secarik kertas kwitansi," kata Hafidz saat dihubungi Kompas.com, Jumat (27/1/2023).

Baca juga: Dalam 3 Hari Ada 17 Titik Banjir dan Longsor di Kuningan, Warga Diimbau Siaga

Dalam keterangannya, pelaku Aa menjanjikan keuntungan Rp 500.000 hingga Rp 2 juta ke tiap korban dalam jangka 7 hingga 10 hari. Nilai keuntungan yang diberikan kepada korban, bergantung nilai yang diinvestasikan.

Dari total 23 korban, jumlah investasi terkecil senilai Rp 1,5 juta dan jumlah tertinggi Rp 1,2 miliar. Hafidz menyebut, uang-uang yang telah didapat dari para korban tidak digunakan untuk pembuatan jasa katering, melainkan kepentingan pribadi.

Tindakan nekat pelaku ini, sambung Hafidz, dilakukan karena dia terjerat hutang. Uang yang didapat untuk melunasi hutang-hutang pelaku di koperasi simpan pinjam.

Kemudian, pelaku melakukan sistem gali lubang tutup lubang untuk mengembalikan uang para korban.

Atas perilaku tersebut, satuan Reskrim Polres Kuningan menerapkan pasal 378 KUHP junto 372 KUHP dengan ancaman 4 tahun penjara.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Alasan Bey Machmudin Shalat Idul Adha di Kampung Padat Penduduk

Alasan Bey Machmudin Shalat Idul Adha di Kampung Padat Penduduk

Bandung
Dedi Mulyadi Shalat Idul Adha di Dekat TKP Pembunuhan Vina dan Eky

Dedi Mulyadi Shalat Idul Adha di Dekat TKP Pembunuhan Vina dan Eky

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Bandung
Muncul Isu ASN Kabupaten Bandung Wajib Patungan Hewan Kurban, Pemkab Beri Tanggapan

Muncul Isu ASN Kabupaten Bandung Wajib Patungan Hewan Kurban, Pemkab Beri Tanggapan

Bandung
Megawati Kurbankan Sapi Hitam Berbobot 500 Kg, Didatangkan dari Ponpes di Sukabumi

Megawati Kurbankan Sapi Hitam Berbobot 500 Kg, Didatangkan dari Ponpes di Sukabumi

Bandung
Minyak Bocor dari Pipa Pertamina Cemari Sungai dan Irigasi di Indramayu

Minyak Bocor dari Pipa Pertamina Cemari Sungai dan Irigasi di Indramayu

Bandung
Sebelum dikurbakan, Kambing di Ponpes Sukabumi Ikuti Teatrikal

Sebelum dikurbakan, Kambing di Ponpes Sukabumi Ikuti Teatrikal

Bandung
Jokowi Beli 'Pancasona' di Bandung Barat Seharga Rp 100 Juta

Jokowi Beli "Pancasona" di Bandung Barat Seharga Rp 100 Juta

Bandung
Perajin Arang Briket asal Sukabumi Kebanjiran Order Jelang Idul Adha

Perajin Arang Briket asal Sukabumi Kebanjiran Order Jelang Idul Adha

Bandung
Sosok Terduga Teroris di Karawang, Residivis Kasus Terorisme dan Enggan Setor KTP

Sosok Terduga Teroris di Karawang, Residivis Kasus Terorisme dan Enggan Setor KTP

Bandung
Nina Agustina Siap Bila Dipasangkan Kembali dengan Artis di Pilkada 2024

Nina Agustina Siap Bila Dipasangkan Kembali dengan Artis di Pilkada 2024

Bandung
Kunjungi Pasar Sederhana Bandung, Zulhas Soroti Harga Ayam Terlalu Murah

Kunjungi Pasar Sederhana Bandung, Zulhas Soroti Harga Ayam Terlalu Murah

Bandung
Terduga Teroris di Karawang Selalu Tutupi Identitas Saat Ditanya Warga

Terduga Teroris di Karawang Selalu Tutupi Identitas Saat Ditanya Warga

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Sopir Tak Fokus, Luxio Tabrak Truk Diesel di Tol Cisamdawu, 2 Tewas di TKP

Sopir Tak Fokus, Luxio Tabrak Truk Diesel di Tol Cisamdawu, 2 Tewas di TKP

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com