Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengendara Wajib Bayar jika Lewati Portal di Desa Tasikmalaya Ini, Mobil Rp 2.000

Kompas.com - 16/04/2024, 18:11 WIB
Irwan Nugraha,
David Oliver Purba

Tim Redaksi

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Jalan perkampungan di Kampung Kadongdong, Desa Kawitan, Kecamatan Salopa, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, mendadak viral di media sosial usai unggahan foto jalan diportal dan bertarif.

Diportal itu tertulis pengumuman, bagi kendaraan roda empat tarifnya Rp 2.000 dan roda enam Rp 5.000.

Baca juga: Video Viral Kecelakaan akibat Pengendara Mobil Buka Pintu Sembarangan

 

Beragam komentar pro dan kontra pun bermunculan di media sosial X atau Twitter sejak foto itu diunggah pada Minggu (14/4/2024).

Ada yang memaklumi tindakan warga desa karena tak ingin jalan kampungnya rusak.

Namun, ada juga yang menyebut penerapan tarif merupakan pungutan liar (pungli).

Baca juga: Viral, Video Ibu-ibu Makan Lesehan di Bandara Changi Singapura, Bagaimana Aturannya?

Penjelasan Camat

Menanggapi hal itu, Camat Salopa, Agus Mamun, mengatakan, sudah meminta keterangan pihak Desa Kawitan melalui sekretaris desa (sekdes).

Pihak desa menyebut, jalan tersebut diportal berdasarkan kesepakatan warga lewat pemerintahan desa.

Portal untuk melindungi agar jalan tidak rusak akibat kendaraan bertonase berat. Hal ini juga sudah tertuang dalam peraturan desa (Perdes).

Namun, kata Agus, Perdes tersebut tidak mencantumkan terkait tarif seperti yang ramai diperbincangkan.

Di Perdes itu hanya ada aturan terkait iuran sukarela dari pengguna jalan yang melewati jalan tersebut guna biaya pemeliharaan jalan.

"Nah, mungkin oleh warga di sana dipasang kertas tarif itu. Soalnya kalau di Perdesnya yang ada sesuai keterangan sekdes, itu sukarela dan tak ditarif untuk pemeliharaan. Jalan desa itu dibangun oleh anggaran desa tahun 2019 dan 2020," kata Agus kepada Kompas.com lewat telepon, Selasa (16/4/2024).

Agus mengatakan, selama ini warga berupaya menjaga jalan agar tak rusak. Sehingga, disepakati lewat pemerintahan desa untuk dipasang portal dan mencari biaya pemeliharan jalan.

"Sejatinya, memang kalau warga di pedesaan itu sangat menjaga hasil pembangunannya. Soalnya, selama ini akses jalan bagus di pedesaan itu sangat penting untuk mendukung roda perekonomian mereka, yakni membawa hasil tani ke perkotaan," tambah Agus.

Saat ini, kata Agus, pihaknya masih menunggu hasil kesepakatan terbaru dari pemerintahan desa terkait pemasangan tarif portal.

Diketahui bahwa saat ini sudah terpilih pejabat desa yang baru.

"Nah, kalau sekarang lagi menunggu apakah ada perubahan Perdes terkait itu atau tidak, karena kepala desanya sekarang baru," katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Punya Suara Tinggi, PKS Tak Akan Negosiasi Posisi Wali Kota di Pilkada Bandung 2024

Punya Suara Tinggi, PKS Tak Akan Negosiasi Posisi Wali Kota di Pilkada Bandung 2024

Bandung
Partai Demokrat Siapkan 3 Nama Pendamping Dadang Supriatna di Pilkada 2024

Partai Demokrat Siapkan 3 Nama Pendamping Dadang Supriatna di Pilkada 2024

Bandung
Hindari Jalan Rusak di Parung Panjang Bogor, Truk Tabrak Pengendara Motor

Hindari Jalan Rusak di Parung Panjang Bogor, Truk Tabrak Pengendara Motor

Bandung
Kasus Demam Berdarah di Cimahi Meningkat, 6 Orang Meninggal Dunia

Kasus Demam Berdarah di Cimahi Meningkat, 6 Orang Meninggal Dunia

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Bandung
Cerita Warga Saat Polisi Gerebek Pabrik Narkoba Berkedok Bengkel Mesin di Bogor

Cerita Warga Saat Polisi Gerebek Pabrik Narkoba Berkedok Bengkel Mesin di Bogor

Bandung
PKS Rekomendasikan Asep Mulyadi dan Istri Oded Maju Pilkada Bandung

PKS Rekomendasikan Asep Mulyadi dan Istri Oded Maju Pilkada Bandung

Bandung
2 Pengamen Ditemukan Tewas di Perkebunan Teh Malabar Bandung

2 Pengamen Ditemukan Tewas di Perkebunan Teh Malabar Bandung

Bandung
Pabrik Narkoba Berkedok Bengkel di Perkampungan Bogor, Polisi Temukan 1,2 Juta Pil PCC

Pabrik Narkoba Berkedok Bengkel di Perkampungan Bogor, Polisi Temukan 1,2 Juta Pil PCC

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Bandung
Pabrik Narkoba di Bogor Digerebek Polisi, Pak RT Kaget: Dia Izinnya Buka Bengkel

Pabrik Narkoba di Bogor Digerebek Polisi, Pak RT Kaget: Dia Izinnya Buka Bengkel

Bandung
Tanah Longsor Terjang Komplek Pesantren di Sukabumi, Penjaga Keamanan Tewas

Tanah Longsor Terjang Komplek Pesantren di Sukabumi, Penjaga Keamanan Tewas

Bandung
Terjadi Lagi, Truk Tambang Tabrak Warung di Parung Panjang Bogor

Terjadi Lagi, Truk Tambang Tabrak Warung di Parung Panjang Bogor

Bandung
Jalani Tradisi Seba, 1.500 Warga Baduy Datang ke Pemkab Lebak

Jalani Tradisi Seba, 1.500 Warga Baduy Datang ke Pemkab Lebak

Bandung
Memburu 3 Pembunuh Vina

Memburu 3 Pembunuh Vina

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com